NgalamNews || Dalam peluncuran jajaran iPhone 14, Apple dilaporkan meminta pemasoknya untuk meningkatkan produksi iPhone 14, karena perusahaan mengharapkan permintaan yang besar untuk musim liburan.

Dikutip dari selular.id Sekarang tampaknya Apple telah membatalkan rencana peningkatan produksi iPhone 14. Pasalnya disebut-sebut permintaan iPhone 14 lebih rendah dari yang diharapkan Menurut laporan sebelumnya, penjualan iPhone 14 tidak cukup kuat untuk membenarkan peningkatan produksi.

Laporan itu mengatakan bahwa lonjakan permintaan yang diantisipasi gagal terwujud. Dalam situasi normal, Apple meningkatkan produksi pada saat ini tahun untuk memenuhi permintaan penjualan musim liburan.

Sumber mengatakan kepada laporan bahwa Apple pertama-tama ingin meningkatkan produksi iPhone 14 setidaknya 6 juta unit lebih banyak pada akhir tahun. Rencana itu kini telah dibatalkan.

Beberapa hari yang lalu, analis Ming-Chi Kuo melaporkan bahwa Apple telah meminta Foxconn untuk meningkatkan produksi iPhone 14 Pro sebesar 10%.

Menurut analis, model Pro tahun ini jelas merupakan yang terlaris dari semua model iPhone, sedangkan iPhone 14 biasa dan iPhone 14 Plus telah menunjukkan hasil yang “buruk”.

Tahun ini, Apple memperkenalkan empat model iPhone baru: iPhone 14, iPhone 14 Plus, iPhone 14 Pro, dan iPhone 14 Pro Max. Model iPhone 14 biasa bukanlah peningkatan besar dibandingkan dengan generasi sebelumnya.

Faktanya, satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah chip yang sedikit lebih cepat, konektivitas satelit, fitur kamera baru, dan model Plus yang menggantikan iPhone mini.

Dengan harga mulai dari Rp18 jutaan untuk iPhone 14, dan Rp28 jutaan untuk iPhone 14 Plus, ponsel baru ini sangat dekat dengan kisaran harga iPhone 14 Pro, yang dimulai dari Rp23 jutaan.

Pada saat yang sama, Apple masih menjual iPhone 13 dan iPhone 12 dengan harga lebih rendah, yang mungkin juga tampak lebih menarik daripada iPhone 14 baru untuk beberapa pelanggan. Penulis Yuni Riadi

By Riyadi